Tuesday, April 29, 2014

Allura Spa Malang, Tempat Perawatan Khusus Wanita

Jadi ceritanya sudah lamaaaa sekaliiii saya ga spa, kalau berdasar hasil check in di foursquare :D terakhir saya spa di Mom n Jo Bandung bulan oktober 13. Kemarin2 uda pengen banget dipijet sambil creambath gitu, cuma masalahnya di malang entah mengapa saya kesulitan cari salon muslimah yang cocok. Kalau pas di Bandung si gampang cari salon khusus muslimah, tinggal melipir ke Humaira di jalan tubagus ismail yang deket binggiit ama kost-an, cuma selisih 3 rumah, alhasil sebulan bisa 2x nyalon kl lagi suntuk. Atau bisa juga melipir ke Moz5 di jalan tubagus ismail tempatnya deket banget ama pasar simpang.

Nah semenjak pindah ke malang jadi jarang nyalon, belum lagi kl ada waktu luang pasti lbh milih di rumah ama ngelonin Danish aja. Kemarin sabtu tuh ga tau kenapa pengen banget nyalon. Trus mulai lah cari2 salon muslimah. Sempet sebelum ini ke salon muslimah di suhat ama di ciliwung. Saya pribadi kurang sreg ya. Pas di suhat eehh pas keramas airnya matikkkk dong. Kl yg di ciliwung kurang sreg aja sih. Tiba2 keinget eh di deket rumah kan ada spa baru ya, namanya Allura Spa, melipir kesana deh. Alamatnya Allura spa ini di jalan kandaka, tepatnya di belakang HDR comic cafe. Kalau dari perempatan jalan cokelat kan ada ruko2 persis di deket lampu merah itu, ya masuk disitu.

Kesan pertama, sukaa ama tempatnya, tempatnya bersih dan tipikal spa gitu deh. Uda gitu plusnya, cowok dilarang masuk, boleh sih tp cuma di lt 1, sedangkan utk ruang perawatan di lt 2 semua. Jadi salon ini memang ladies only. Ternyata lagi promo setiap perawatan dapat diskon 20%-25%. Harga perawatan mulai dari 50rb blm diskon loh. Akhirnya saya milih perawatan body spa, harganya kisaran 175-225rb belum termasuk diskon.

Disana saya diterapi sama mbak anna, waktu yang dibutuhkan utk body spa sekitar 2,5 jam. Sebelumnya saya disediain kembem sebagai ganti supaya baju tidak kotor, handuk, kimono, shower cap dan disposable panties. Setelah spa saya milih berendam di bath up, ada bunga2nya dong :D Setelah itu kita disuguhi secangkir teh hangat + malkies + permen + aqua, yg dikasih secara gratis. Pengennya sih ngelanjutin buat creambath tp dipikir2 lg, ninggal Danish lama2 ga tega, besok2 aja lah lagi jadi ada alasan kembali kesni. Hohoho. Menurut saya Allura spa bisa menjadi alternatif bagi cewek2 yg doyan nyalon tapi ga mau salon campur, mau salon khusus muslimah atau ladies only di kota Malang :D


Abaikan mbak2nya yg nunduk krn lagi cari kembalian uang :D

Salah satu sudut di Allura Spa

Cantik yaaa tempat perawatannya

Mbak Anna terapis yg oke punya

Kimono, Shower Cap, Handuk, Disposable Panties dan Kemben

Berasa mau hanimun nih

Snack gratis setelah perawatan

Daftar Harga Allura Spa

Harganya belum termasuk diskon

Pengen nyobain promonya :p


Monday, April 14, 2014

Perlengkapan Breast Pump Ke Kantor

Uda hampir 1 bulan ini saya ngotong2 cooler bag beserta pompa ke kantor. Awalnya bawa 3 tas yaitu : 1 tas kecil elizabeth buat isi dompet dkk, 1 tas laptop dan 1 cooler bag. Trus dipikir2 lg kok berat banget ya, apalagi sekarang di kampus harus parkir di halaman trus jalan ke gedung yg lumayan lah jaraknya. Alhasil nyari tas yg bisa diisi laptop juga. Awalnya pake tas ransel suami, sehari dua hr dipake ke kampus, aku tak sanggup membawanya, tasnya aja uda berat. Nyari tas di Inspired juga ga nemu yg unyu.

Suatu saat saya berkunjung ke Olivia, toko perlengkapan bayi di soekarno hatta. Eh nemu diaper bag merk Allerhand dengan harga 182rb. Asli? tentu tidak, mana ada allerhand harga segitu. Yang bikin saya kepincut warnanya unyu, pink2 gitu. Yang kedua karena ini diaper bag tentu compartmentnya banyak sekali. Sewaktu saya pake tas cewe elizabeth, suami suka marah2, soalnya saya orangnya ga rapi, suka asal nyemplungin barang ke tas. Alhasil ketika lg riweuh dan nyari sesuatu misal kunci or hp or dompet kecil di tas, suami suka marah2 dan nyuruh ganti tas :D lah susah nyarinya masa tas harus dibongkar semua dl baru ketemu yg dicari.

Tas Mungil Saya

Susah kalau nyari barang disini

Jadi inilah perlengkapan perang saya ke kampus :
1. Cooler Bag merk Gabag model picnic polka
Suka ama tas Gabag ini karena selain murah (cuma 150rb), tas ini ada 2 compartment, yg pertama yg insulated gitu jd diisi 2 ice gel dan 4-6 botol medela. Untuk yg di bagian atas berfungsi untuk membawa mesin freestyle, selang, lock and lock yg isinya 2 corong, 2 membran dan 2 connector serta nursing cover.
Biasanya karena di kantor ga ada sterilizer alias alat untuk steril, sedangkan saya mompa biasanya 3x, yaitu jam 9/10, jam 12/1, jam 3, jadi saya sterilkan pompa dengan cara mencelupkan ke wadah yg berisi air panas diambilkan dari dispenser, trus dicuci bentar langsung masuk wadah lock and lock. Dan karena di kampus ga ada kulkas, saya bawa 2 ice gel merk gabag, ditaruh di depan dan di belakang cooler bag, sampai di rumah sekitar jam 4-an uda dingin kok asipnya langsung masuk kulkas. Barulah setelah itu saya sterilkan pompa dan botol di rumah.

Mompanya di Musholla -_-"

2. Diaper Bag Allerhand Kw
Isinya laptop, dompet2, notes, bolpoint, kabel laptop, hp, kacamata, fd, dll
Harusnya diisi pampers, ini diisi laptop -_-

Unyu warnanya

Banyak compartmentnya

Dipikir2 lagi, kayaknya untuk sehari2 saya emang cocok pake diaper bag deh daripad tas trendi cewek. Yah begitulah nasib orang ga bisa rapi seperti saya.

Review Breast Pump (Pompa Asi)

Akhirnya kesampaian buat review breast pump alias pompa asi. Sebelumnya uda niat sih mau nulis tentang review pompa asi, tapi karena uda mulai masuk kantor dr jam 7 (harusnya, tapi biasanya jam 9 saya baru datang di kampus, hohoho) dan pulang jam 3, sampe rumah jam setengah 4, sampe rumah bawaannya pengen kruntelan ama Danish aja. Alhasil, blog terlupakan, penelitian terabaikan, laporan jurusan ga sempet buat, soal UTS baru dibuat 2 hari menjelang hari H oh mamaaaa ini ya rasanya jadi ibu, kalaupun buka laptop malam, biasanya malah buka theurbanmama.com -_-

Berdasar pengalaman (baca disini), ternyata pompa asi itu cocok2an loh, dan nyoba pompa itu bikin ketagihan pengen nyoba pompa2 lain, aaakkk maafkan aku pak suami. Review ini saya buat murni dari pengalaman saya sendiri, jadi sapa tau beda orang beda pendapat. Dan ini review beberapa pompa asi yang pernah saya coba :

1. Medela Mini Electric
Ini adalah pompa sejuta umat, dan pompa yang pertama kali saya beli di Lavie (toko perlengkapan bayi di Bandung), awalnya ke lavie cm mau beli perlengkapan bayi sebelum saya pulang ke Malang, trus suami ngingetin buat beli pompa asi gara2 ada customer di depan saya lagi asyik nyobain pompa medela mini electric ini. Minel (medela mini electric) saya beli di lavie seharga 1jtan, pdhl sekarang uda 900an T_T huhuu, uda gitu ga cocok lagi. Ceritanya abs melahirkan saya nyoba pake minel ini, ternyataa asiku ga mau keluar dong, dan itu masih misteri sampe sekarang kenapa pake minel waktu itu ga keluar. Update terbaru setelah bulan ke 3, saya iseng nyobain bisa keluar dong asinya pake minel, tp uda keburu ilfil ama minel.



Kelebihan medela mini electric :
+ pompa electrik yg harganya murah (950rb-an)
+ perintilannya ga banyak, cuma corong, valve, connector dan motor

Kekurangannya medela mini electric :
- berisik (kenceng banget suaranya)
- IMO utk ibu yang baru melahirkan dan asi masih dikit mending jgn pake minel, mending pake yang manual dulu (ini berdasar pengalaman saya, fyi beda ibu tentu beda kecocokannya ama pompa)

2. Medela Base Pump
Pompa kedua yg saya coba walaopun cuma sehari gara2 sakit banget ini pompa, adalah medela base pump. Ceritanya saya penasaran apa bener asi saya dikit, pengen beli pompa lagi berhubung menurut suami nanti takut ga cocok lg,cb aja sewa, jadi sewalah saya ke babyagharental. Disana nyewain beberapa pompa kayak medela mini electric, pigeon manual, dan medela base pump ini. Karena pigeon manual lagi disewa orng, jd saya nyoba medela base pump ini, ternyata suakiitt dong kayak piston gt nariknya. Cuma gara2 pompa ini saya jadi pede asi saya keluar karena bener2 bisa ngeluarin asi. Setelah pake base pump trus saya nyoba lagi pake minel lagi ga keluar lagi dong asinya. Oh why minel kamu sentimen ama akuu. Btw base pump ini pompa manual yg uda ga keluar lagi, digantikan sama medela harmony.

Medela Base Pump

Kelebihan base pump :
+ cocok untuk ibu yang baru melahirkan (pake pompa manual)
+ harga murah

Kekurangan pump base ;
- sakit pake banget (saya cuma bertahan make 2 hari langsung dibalikin)

3. Unimom Allegro
Setelah konsul sana sini ama ibu2 yg lebih berpengalaman (ucil dan mbak dian) serta membaca blog mba dian, saya mencoba konsul ama si empunya gerailaktasi.com namanya mbak dian (juga!). Awalnya saya pengen beli unimom forte, yang mana tarikannya katanya mantap. Cuma atas saran mba dian mending allegro karena ada ritmenya. Jadi saya membeli unimom allegro + tuasnya untuk dijadikan manual (unimom mezzo). Menurut saya, saya cocok pake pompa ini, saya make mulai danish berumur 20 hari s.d sekarang.

Unimom Allegro


Kelebihan unimom allegro :
+ ada ritmenya
+ harga murah (800rb-an)
+ bisa dijadikan double pump (tapi beli lg corongnya 1 set)
+ batere built in (dicharge kayak batere hp dan ga butuh colokan)
+ warnanya unyu (abaikan :D)
+ bisa mancing LDR
+ bisa dijadikan pompa manual dengan dibelikan tuasnya

Kekurangannya :
- batere lbh cepet habis, sekitar 3 harian kl dipake terus (tergantung pemakaian)
- corong agak kegedean bagi saya, IMO corong unimom ukurannya lebih gede daripada corong medela
- kayaknya ukuran botol ga presisi, kl saya mompa dapat 100ml di botol, trus saya pindah ke botol BKA/medela cuma dapat 90ml
- printilannya banyak,apalagi kl uda biasa ama medela, pas saya mau masang kelengkapannya, bingung, harus ngeliat ke buku manual dulu, tapi kl uda biasa sih jadi ga ribet juga. Ini cuma masalah faktor kebiasaan ya. Oh iya hati2 ama ringnya, kadang suka ilang kl ga hati2 naruhnya.
- steril ribet, karena membran yg tipis dan valve unimom disarankan hanya ditaruh di air panas saja jgn disteril atau direbus.

4. Unimom Mezzo
Pompa manual dari merk unimom, saya beli karena 1 paket sekalian ama unimom allegro pas beli.

Unimom Mezzo

Kelebihannya :
+ harganya murah sekitar 280rb

Kekurangannya :
- printilan banyak
- corong gede
- tuas keras

5. Avent Single Electric
Pompa itu bikin ketagihan bikin nyoba yang lain deh, gara2 TUM saya pengen nyoba avent single electric, kebetulan di flea-nya tum ada yg jual preloved (bekas tp masih bagus) dengan harga setengahnya. Avent ini pompa electric maupun manualnya sama2 mahal. Masa ya manualnya bisa 800-900rban. Sedangkan electricnya diatas 2juta-2,5juta. Karena dapat harga bagus saya nyoba beli avent ini.



Kelebihannya :
+ satu2nya pompa elektrik yang bisa nyimpen ritme. Ini avent electric model lama yang sekarang uda digantikan sama avent single comfort. Untuk avent yang baru fitur nyimpen ritme ini sudah ga ada lagi. Maksudnya nyimpen ritme itu, kl kita pencet tuasnya dengan kecepatan tertentu, nanti dia akan ngulangi lagi dengan kecepatan yang uda kita setting. Lebih jelasnya di video ini :

+ sudah dapat tuas untuk dijadikan pompa manual

Kekurangannya :
- corongnya ga pas di PD, sering netes2 kalau kita ga miringkan, tapi di avent yang baru, uda diperbaiki kok.
- harga mahal
- butuh colokan listrik, bisa pake batere A3 tapi butuh sekitar 6 batere kl ga salah dan boros
- ga bisa double pump

Update : sudah saya fleakan lagi dengan harga yang sama *mak2 ga mau rugi* :))

6. Pigeon Silent Electric
 Belinya di Buchi kid (toko perlengkapan bayi paling lengkap dan murah di kota Malang), gara2nya harganya miring, seharusnya di ol shop atau asibayi.com harganya 1,4jt. Di buchi saya dapat 1,2jt. Iseng gara2 ucil make katanya ga berisik dan bisa LDR berkali2 (Let down reflex alias asi netes2 sendiri dari PD).

Pigeon Silent Electric

Kelebihannya :
+ Corong pas
+ Bisa mancing LDR
+ lumayan ga berisik daripada minel

Kekurangannya :
- Spare part susah dicari
- Kalau rusak ga tau mau memperbaiki kemana
- Butuh colokan
- Ga ada ritme cuma tarikan aja
- ga bisa double pump
- harga relatif mahal

Update : sudah saya fleakan karena jarang dipake, harga hanya turun 100rb saja :))

7. Spectra Cimilre S2
Pompa ini katanya sih pompa yang banyak digunakan di korea sono, awalnya pengen spectra cimilre S1 karena batere built in, cuma belum tahu kapan masuk ke indonesia, jadi saya beli spectra cimilre s2. Harganya 2.1 juta di asibayi.com

Spectra Cimilre S2

Kelebihan :
+ pompa paling ga berisik diantara pompa-pompa elektrik lain
+ bisa dijadikan manual karena uda free tuas
+ bisa dijadikan double pump kalau kita belikan lagi corongnya
+ warnanya unyu :D ada lightnya juga
+ ada ritme, tarikannya juga mantap
+ service after salesnya oke banget, ceritanya ini saya fleakan, uda saya packing kayu, ternyata sampe di yg beli ga bs digunakan dong T_T saya kan merasa ga enak, untungnyaaa sebelum saya kirim, saya videokan dl buat tanda itu bener2 berfungsi. Trus sama pembeli ditanyakan ke csnya spectra, besoknya lgsg datang dan diganti dengan mesin baru. Alhamdulillah

Kekurangan :
- besar walaupun ga seberat unimom forte
- butuh colokan
- ringkih (berdasar pengalaman diatas)

8. Unimom Forte
Dapat dari flea dan besoknya langsung saya fleakan lagi dengan harga yg sama x))

Unimom Forte

Kelebihan :
+ mirip aja sama allegro
+ uda double pump
+ hospital grade

Kekurangan :
- ga ada ritme
- butuh colokan
- beraaatttt pake bangett

9. Medela Harmony
Pompa manual dari medela dengan harga sekitar 580rb-an. Menurut saya lumayan enak buat ngosongin PD.

Medela Harmony

Kelebihan :
+ Enak buat ngosongin PD

Kekurangan :
- Kalau ga hati2 membrannya sering copot pas nyuci

10. Avent manual natural comfort with bottle
Pompa manual dari avent yang terbaru dengan corong yang uda diperbarui, jd ga bakal tumpah2 lg

Avent Manual Natural Comfort


Kelebihan :
+ pas banget dengan ukuran PD
+ printilan ga banyak dibanding harmony

Kekurangan :
- Mahal, harga sekitar 800rb-an, bisa dapat allegro 1 tuh.

11. Medela Freestyle
Pompa termahal yang pernah saya beli. Harganya 6 juta di online shop (asibayi.com), di distributor resminya 7juta. Iyes 7 juta. Horang kaya beli ini. Eits tapi saya ga beli barunya x)) lagi2 saya beli di flea dengan setengah harga dan uda dapat corong, membran, connector dan botol baru. Kesannya? ENAKKKKKK. Memanglah ya ada harga ada rupa, sampe disini saya memutuskan untuk berhenti berkelana mencari pompa, karena saya sudah terlanjur cinta ama medela freestyle. Beneran deh, ini pompa ada ritmenya, relatif ga berisik, bisa dibawa kemana2, batere awet sekali, uda closed system (asi ga bakal masuk ke selang), ukuran motor relatif kecil, printilan sedikit dan sudah double pump. Dan ini adalah pompa andalan buat dibawa ke kantor. Jadi kalau ada duit, investasi di medela freestyle menurut saya gpp, tapi yg ga ada duit seperti saya, carinya bekasnya sapa tau bisa dapat setengah harga dan kondisi oke :D Mujur banget saya dapat setengah harga uda dapat kelengkapan baru + medela city style (tasnya) + cooler bag dengan 4 botol dan blue ice, dan handsfreenya.



Medela freestyle yg setia menemani ke kampus

Kelebihannya :
+ ada ritme
+ tarikannya mantap
+ bisa dibawa kemana2 (batere built in, tinggal charge kayak hp)
+ batere awet
+ printilan sedikit
+ double pump
+ closed system
+ LDR berkali2

kekurangan :
Mahal (udah gitu aja :D)

12. Medela Swing Maxi
Nyobain punya temen, menurut saya sebenarnya mirip ama freestyle cuma medela swing maxi butuh colokan. Bahkan connector, membran, corongnya pun sama. Yang beda hanya di motor, dan selangnya aja.
Kayaknya sih motornya mirip ama medela swing biasa, tapi katanya lagi tarikannya lbh mantap swing maxi daripada swing biasa.

Medela Swing Maxi

Kelebihan :
+ ada ritme
+ printilan sedikit
+ harga lumayan miring daripada freestyle (asibayi 2,8jt, di buchi 2,5jt)
+ ga berisik
+ motornya enteng
+ double pumpa
+ closed system

Kekurangan :
- butuh colokan, bisa pake batere tapi cuma buat 3x mompa
- menurut saya tarikannya lebih mantap freestyle, cuma dibanding minel sama swing biasa mending swing maxi tarikannya

Berdasar pengalaman, buat ibu2 yang baru melahirkan dan asi masih dikit mending pake manual, tapi kl uda ngucur belilah eletrik supaya tidak pegel di tangan. Apalagi saya kl mompa sukanya disambi sambil twitteran, fban atau buka2 TUM, kl pake elektrik ga kerasa uda penuh aja. Jadi pompa terbaik menurut saya? Ya medela freestyle, bagaimana menurut anda? :)