Friday, June 29, 2012

Ini warnaku apa warnamu?

Disela-sela hectic days kayak sekarang ini ada aja kejadian yang heboh. Jadi ya ceritanya ini mama saya emang orangnya heboh, lebih heboh dari saya. Nah karena nanti insyallah 2 minggu lagi akan banyak tamu yang datang, dan di rumah mulai beberes, mama nyuruh tukang untuk ngecat pagar rumah. Dulu sih pagar rumah warnanya putih dengan strip biru kalau ga salah sih itu dulu himbauan pemda orba kyknya. Entahlah. Karena tukang itu uda biasa kerja di rumah, mama pasrah aja dengan warnanya. Dengan pak tukangnya pertama maunya diwarna cokelat dan kuning. Well okelah menurut saya sih itu oke. Nah tadi pagi2 baru juga melek gara2 semalam ga bisa tidur ampe jam 3, uda diteriakin mama. "Puttttt coba liat itu warnanya, kuningnya ngejreng bangetttt". Dengan berusaha mengumpulkan nyawa, dan bersungut-sungut karena masih enak2nya mimpi uda diteriakin dikuping (dan fyi aja mama ga bakal berhenti teriak sampe saya bener2 bangun, jadi mau usaha saya tidur lagi atau nutup kuping sama bantal ga akan ngaruh), akhirnya saya liat warna kuningnya. Hmmm ya kuningnya sih bayangin aja kuning warna golk*r, nah kayak gitu itu lah hasil catnya :|

Sunday, June 24, 2012

Curcol calon pengantin

Assalamualaikum,

Hai, kayaknya sih blog ini bakal ga sepi lagi gara2 curcol calon pengantin (baca : saya). Banyak orang yang bilang bahwa mendekati hari H pernikahan banyak banget cobaannya. Entah itu dari A ampe Z. Alhamdulillah selama ini saya mash bisa handle itu. Cuma karena saya ngurus sendiri semua pernikahan saya, mmm ya dibantu sih sama saudara-saudara di situbondo tapi tetep saya tau persis semua yang dibutuhkan di nikahan saya nanti, jadi printilan printilan mulai dari kursi, listrik, parkir, dan lalala yeyeye lainnya saya tau persis gimana ngurusnya.

Terkait dengan hal lainnya pasti lah namanya manusia selalu aja kurangnya. Nah ini mungkin kelemahan saya, karena saya "ngoyo" pengen banget mengabari hal kabar berita baik saya ke temen2 terdekat saya, saya ngirim undangan sampai ke luar kota. Sejujurnya kalau saya diundangan va fb saya ga pernah mau datang. Alasan saya, saya merasa kurang dihargai. Kalau saya diundang langsung i mean undangan dikirim ke alamat saya itu lebih menghargai dan mengharapkan kedatangan saya. Kembali lagi semua ini mungkin hanya bersifat subjektif ya tergantung pribadinya. Dan saya sendiri baru menyadari kalau saya ngirim undangan sampe ke luar kota sebenarnya saya memang mengharapkan kehadiran mereka, singkat kata ga perlu lah bawa buwuhan, datang saja saya sudah senang sekali. Effort mereka untuk datang ke acara saya sudah saya hargai sekali. Dulu kalau temen sma saya ngasih undangan ke saya, dan tau saya kuliah di semarang dan ga datang, saya sih pasti bilang, duh jauhnya, minta duit akomodasi dong lalala yeyeye. Sekarang saya merasakan sendiri ternyata kalau dibilang kyk gt sama orang, huhuu rasanya sakit hati sekali. Lebih baik dibilang insyallah saya akan hadir. Lebih mencerahkan itu. Pernah juga saya mau ngasih undangan, ditolak cobaaa (nangis darah, dan bukan mbak fenty krn saya sudah ngirim ke alamatnya XD), iya sih saya tau ybs ga bs hadir dan ybs mungkin merasa lebih baik undangan buat yg lain daripada saya ngeluarin ongkos kirim dll tapi niat saya khan bukan itunya, saya sih peduli amat harga ongkir kirim undangan maupun harga undangannya, niat saya cuma pegen Menghargai mereka yg saya anggap temen baik saya untuk hadir di acara saya. saya pun juga tau ga semua bisa hadir, tapi rasanya kalau ditolak diawal dan ngm ga enak (ex : minta akomodasinya dong) itu sakit hiks (mewek). Namanya kita punya acara ya pasti pengen acaranya meriah, apalagi belum terlaksana, trus banyak yg blg ga bs dtg huhu sedih bgt rasanya.

Well ini sih pelajaran buat saya pribadi, bagi kalian2 yg belum menikah, mungkin ga tau gmn effort kita menyelenggarakan pernikahan. Intinya sih undangan itu buat memberikan kabar baik bagi orang yg saya hargai, saya sendiri ga mau tuh ngetag undangan di fb. Ah lagi lagi ini semua tergantung subjektifitas masing-masing ya. Ah sudahlah sekian curcol siang ini dari saya semoga besok2 saya bisa lebih bijak ketika diundang oleh orang lain.

Wassalamualaikum.

Saturday, June 23, 2012

Menikah itu...

Ini blog suram amat, yang dulu niatnya minimal sebulan sekali ngisi, jadi buyar.

Jadi ya, ini ceritanya saya lagi sibuk2nya mempersiapkan pernikahan saya dengan @dhaniedewanta (yes finally i found him, my soulmate *uhuk*). Saya ga mau cerita dulu gimana saya ketemu dia, ntar blog ini jadi blog drama lagi. Yang pasti desember kita dekat, januari dia minta saya jadi istrinya, februari dia ngenalin saya ke keluarganya, maret saya ngenalin dia ke keluarga saya, april keluarganya ngelamar saya, mei keluarga saya ke rumah dia, dan juli insyallah kita menikah.

Nah dengan persiapan yang serba mepet, ini nyebabin kita agak kewalahan juga sih. Awalnya ga kepikir mau bulan juli nikah. Malah kita mikirnya paling akhir tahun. Walaupun sebenarnya keinginan kita berdua lebih cepat lebih baik. Ternyata dia harus pindah base kerja bulan juli, alhasil dia nyeletuk sebelum puasa aja yuk nikah. Saya ketawain lah (mana dia bilang gitu pas saya lagi di angkot dan saya ngakak di angkot diliatin orang banyak dong O_o) eh ternyata dia serius, bilang ke ortu Alhamdulillah ortu dukung, ya sudah dari bulan april itu ditentukan juli insyallah kita menikah. Jadi kalo diitung-itung persiapan kita menikah 3 bulan saja. Disinilah maraton dimulai. Aaaakkkk *stress*