Saturday, June 23, 2012

Menikah itu...

Ini blog suram amat, yang dulu niatnya minimal sebulan sekali ngisi, jadi buyar.

Jadi ya, ini ceritanya saya lagi sibuk2nya mempersiapkan pernikahan saya dengan @dhaniedewanta (yes finally i found him, my soulmate *uhuk*). Saya ga mau cerita dulu gimana saya ketemu dia, ntar blog ini jadi blog drama lagi. Yang pasti desember kita dekat, januari dia minta saya jadi istrinya, februari dia ngenalin saya ke keluarganya, maret saya ngenalin dia ke keluarga saya, april keluarganya ngelamar saya, mei keluarga saya ke rumah dia, dan juli insyallah kita menikah.

Nah dengan persiapan yang serba mepet, ini nyebabin kita agak kewalahan juga sih. Awalnya ga kepikir mau bulan juli nikah. Malah kita mikirnya paling akhir tahun. Walaupun sebenarnya keinginan kita berdua lebih cepat lebih baik. Ternyata dia harus pindah base kerja bulan juli, alhasil dia nyeletuk sebelum puasa aja yuk nikah. Saya ketawain lah (mana dia bilang gitu pas saya lagi di angkot dan saya ngakak di angkot diliatin orang banyak dong O_o) eh ternyata dia serius, bilang ke ortu Alhamdulillah ortu dukung, ya sudah dari bulan april itu ditentukan juli insyallah kita menikah. Jadi kalo diitung-itung persiapan kita menikah 3 bulan saja. Disinilah maraton dimulai. Aaaakkkk *stress*


Persiapan pertama kita mulai tanya-tanya undangan. Karena saya masih studi di Bandung kita putuskan untuk pesan di Bandung aja, secara kalau pesen di Malang susah mau ngeceknya. Kita pesen di samarista. Jadi ya tempatnya itu jauhhh banget dari dago belum lagi masih masuk2 gang gitu, pake acara nyasar2 lagi. Ketemu dan ternyata disana penuh dengan galeri undangan, yang emang bagus2 banget. Undangan dikelompokkan berdasar warna, dari yang kecil ampe gede ada. Pokoknya keren, dan kita langsung mutuskan untuk pesan disana. Mbak2nya yang ngelayanin juga ramah banget. Setelah melalui revisi berkali (10x lebih kayaknya, malah mbaknya welcome banget kl ada revisi daripada ga sesuai selera katanya) jadilah undangan itu. Dan Alhamdulillah emang bagus banget, kita puas banget dengan hasilnya. Banyak yang muji bagus loh undangannya *siyul siyul*

Suka banget ama undangan yang "jawa" banget
Tetep ada wayang2nya :D


Kedua kita hunting foto prewed, sebenarnya prewed ga wajib sih, ada yang make prewed buat ditempel di undangan, kalau saya dengan dia emang ga doyan undangan make foto. Ya selera aja mungkin ya. Cuma karena saya sedikit banci foto serta dia susah kl diajak foto, jadi saya mekso buat prewed supaya dia mau difoto (Oke, fine ini cuma alasan saya aja, karena alasan sebenarnya saya narsis, *sante aja dong woi*). Nah ini juga rodo mbulet. Karena keterbatasan waktu dia (fyi, dia kerja di balikpapan lebih tepatnya di selat makasar tapi dia bukan pelaut ataupun tukang nangkap ikan yang mana dia cuma dapat libur 1 bulan 1 minggu, sehingga menyebabkan waktu untuk mengunjungi pacarnya di bandung sangat sedikit belum lagi buat ngurus segala sesuatu tentang wedding sangat terbatas, intinya waktunya terbatas) jadi pas di galeri samarista ternyata ada tukang foto juga, Kita liat hasilnya lumayan lah. Akhirnya kita deal dengan syarat harus DP 1,5 juta. Nah menjelang foto prewed, saya rempong nyari buat make up dan makaiin jilbab. Akhirnya browsing2 lah kok nemu yang namanya beeasphotography di fb. Pertama liat foto2nya langsung suka! Trus saya melancarkan jurus merayu maut ke dia supaya diijinkan pindah fotografer. Jurus saya berhasil sodara-sodara! haha. Ya walaupun DP dari fotografer pertama angus 1jt huhu. Dan ternyata hasilnya sangat amat puas sekali! *lebay* Ini serius bagus banget hasilnya. Jadi emang saya kurang suka kl foto prewed itu kita difoto bak model yang mana saling melihat ke pojok dan saling menunjuk (aakkk gak banget), saya pengennya yang lucu2 dan bercerita, walaupun kasual tapi tetep kece. Kalau ga percaya silahkan liat fbnya beeas deh dia juga yang moto vega "bukan empat mata".

Salah satu foto prewed fave saya
Berlagak bak Nyonya Meneer dan Tuan tanah XD

Setelah undangan dan prewed lalu kita ngurusin souvenir, buat ini masih rahasia soalnya hasilnya belum jadi XD intinya sih kita hunting sampe ke surabaya segala. Kemudian untuk resepsi, saya dan dia memutuskan untuk memakai puta 14 surabaya (iya diboyong dari surabaya ke situbondo) sebagai kateringnya. Semoga hasilnya memuaskan. Amin! Lalu untuk persiapan sendiri di rumah, gedung, penginapan, masjid udah dibantu diurus ama om. Perias manten, saya memakai perias yang sudah lama saya pakai jasanya semenjak saya SD, merias karnaval saya.

Nah buat foto dan video acara inti, ini juga bikin galau. Soalnya kita pengennya yang sebagus beeas (tetep yaa uda jatuh cinta ama beeas, engga saya bukan buzzernya kok, tapi kl mau dikasih persenan saya terima XD). Setelah hunting sana sini, saya mutuskan untuk memakai jasa inpairs! buat foto wedding dan videonya pakai kata pictures. Dari hasil yang diliatin sih saya langsung suka, mudah2an nanti hasilnya juga memuaskan. Amin.

Jadi dengan h-3 minggu ini, makin deg2an dan makin ga sabar menunggu hari H-nya. Doakan saya ya semoga acaranya lancar. Amin

ps : biaya nikah itu mihil cyinnn, jadi menabunglah kamu sebelum kamu dinikahkan

1 comment:

bastian said...

yaaah klo emng di liat dari persiapan dan kasat mata undangan aja, aku udah ngebayangin kok gimana mihiilnya heheehe.... selamat y.. semoga sakinah sampe punya cucu, setelah sekian lama tentunya.. jadi inget dulu kmu jaman SMA klo gini :P