Wednesday, January 22, 2014

Pengaruh Breast Pump Terhadap ASI (saya)

Akhir-akhir ini saya produktif sekali mengisi blog, hohoho, padahal sejak punya bebi saya jarang banget buka laptop. Alasannya sih kayak sekarang ini kalau belum ngantuk dan sibuk pumping, si bebi tidur pules, sedangkan mata saya masih 100 watt jadi ya ngisi waktu sambil nulis nulis geje disini. Sekarang sih sekitar jam 1.00 am saya baru selese cuci botol dan nunggu steril botol, alhasil bisa disambi nulis blog. Kegiatan tiap hari saya sekarang... sibuk ama botol dan pompa! eh beneran deh, tiap 2 jam nyuci dan sterilin botol itu cape yaa ternyata, ribet tapi yah disyukuri aja, alhamdulillah diberi asi yang lancar. Ngomong2 soal asi, sekarang kan ngehits banget tuh tentang kampanye ibu menyusui, alhamdulillah saya dan suami insyallah berniat memberikan asi sampe danish lulus S3 asi insyallah. FYI, s1 asix yaitu 6 bulan asi eksklusif, s2 asi yaitu ampe bayi umur 1 tahun, dan s3 asi yaitu sampe bayi umur 2 tahun.

Dari hamil saya sih pede bisa ngasih asi ke anak saya, soalnya waktu hamil aja asi saya uda keluar dikit2. Pas hamil bulan ke 7 pas saya kontrol ke rumah sakit Borromeus Bandung, si bu bidan sempet mencet p*ting saya buat mastiin keluar asinya. Pas dipencet pertama kali sakitt dong ternyata. Tapi alhamdulillah pas IMD kemarin sama sekali ga sakit. Ada yang bilang awal diemut ama bayi itu sakit, saya engga tu, apa karena uda ngerasa kesakitan pas dipencet bu bidan itu ya. Alasan lainnya saya juga rajin bersiin p*ting supaya aliran asi lancar. Banyak loh cerita ibu2 lain gara2 ga pernah bersiin p*ting asi jadi ga lancar :(

Pertama kali merah asi sekitar seminggu setelah danish lahir, pake pompa medela mini elektrik, dicoba perdana ama saya dan suami, keluar sih sekitar 10 ml. Nah karena bingung itu asip (alias asi perah) mau diapain, akhirnya saya buang :( sekarang kalau inget pengen jedot2in kepala saking dudulnya. ya tau sih itu harusnya disimpen di freezer, tapi kebegoan saya ngiranya pertama kali mompa bakal langsung dapat 1 botol gitu hahaha *self toyor* Gara2 baca blog ini akhirnya saya tau, asi itu bisa dijadiin satu wadah asalkan suhu sama dan ga lebih dari 24 jam, jadi walaupun mompa awal cuma 10ml ya gpp simpen aja di kulkas bawah, mompa kedua sekitar 2 jam kemudian 10ml misal ya simpen lagi di kulkas bawah ampe akhirnya 100ml. Jadi ibu2 muda yang baru melahirkan jangan jadi sebego saya yaaa :)) Abis itu baru mompa lagi setelah 10 hari umur danish, eh asinya ga keluar, boro2 basahin botol, nyedotpun engga. Saya yang notabene orangnya panikan abis langsung parno. Curcol ke suami, kata suami mungkin emang masih dikit kan danish baru umur 10 hari. Besoknya nyoba lagi eh ga keluar lagi. Cuma saya cek pipis danish lebih dari 8x sehari, kan katanya (baca disini) untuk tau asi kita cukup atau engga buat bayi kita cek aja pipisnya dalam sehari. Minimal 6-8 kali sehari pipis itu uda cukup. Ini danish mah berlebih2 banget dari 8x secaraa dia mimiknya kuat pake banget x)) Abis itu ada perawat dari hermina datang, saya tanya biasanya kalau umur 2 minggu asi keluar berapa ya? dia bilang 100ml juga bisa, saya langsung shock. Makin down rasanya :( makin lama baca2 browsing2 ada yang bilang dikit, ya mending kalau dikit bisa ditabung dikit2 gpp lah saya nyedot aja engga. Sampe sekitar danish umur 2 minggu saya di BBM ama sahabat kuliah saya si ucil. Anaknya ucil uda umur 9 bulan. Trus dia nanya, uda mompa belum. Saya bilang belum trus curcol. Dia ngingetin harus mompa dari sekarang biar nanti ga kejar tayang merah asi. Ya walaupun saya dosen tapi paling engga kalau danish ditinggal 2 jam aja harus sedia 100ml dan 100ml lagi buat cadangan katanya. Trus saya nanya dia pertama kali mompa dapat berapa, dia bilang cuma basahin botol dan sempet hopeless, tapi lama kelamaan banyak asal rajin mompa. Dia awalnya juga pake medela mini elektrik dan ga cocok juga trus pindah ke pigeon silent electric sama philips avent manual. Pas saya tanya trus banyaknya mulai kapan, dia bilang sampe dapat pompa yang cocok baru dapat asip banyak. Saya akhirnya berpendapat kayaknya pompa saya bermasalah, akhirnya nyoba merah pake tangan, ga bisa, huhu ga ahli ternyata. Pas bilang suami kalau pompa ga cocok, suami malah nyarani, ah masa, semua pompa cocok2 aja ah *lempar popok danish* Mau beli pompa lagi kok ya eman duitnya, secara pompa yang lama cuma kepake 2x buat nyoba doang mihil pula harganya sekitar 1jt. Trus nanya second opinion ke senior saya yang uda punya anak 3, mbak dian dan baca blognya yang ini malah tertarik beli pompa baru. Cuma bingung beli pompa apa. Karena masih parno asi saya dikit, saya coba sewa pompa dulu buat ngecek pompa apa yang cocok bagi saya. Cuma saya googling kok ya susah banget cari pesewaan pompa asi di malang. Satu2nya persewaan pompa asi di malang yang saya temui di google cuma BabyAgha Rental. Saya langsung hub yang ready waktu itu cuma medela mini elektrik sama medela base pump manual. Pengennya nyoba pigeon manual tapi keluar. Ya sutralah saya sewa buat mastiin bener ga nih saya ga cocok ama minel (medela mini elektrik). Pas datang saya coba, boo' sakit banget yaa ampe p*ting lecet kayaknya, abis bentuk pompanya bener2 kayak pompa yang buat mompa balon itu loh -_- tapi hasilnyaa asi saya mau keluar dan kalu digabungin bisa sampe 100ml. Bahagia itu sederhana, sesederhana dapat 1 botol asip 100 ml :D Cuma emang ga bertahan lama sih cuma 2 hari pake pompa itu, trus emoh gara2 sakit. Makin maksa suami buat beli pompa, karena kesalahan bukan pada saya hohoho, browsing dan baca forum the urban mama, review tentang breast pump ternyata uakehhh, dan bikin galau. Akhirnya bismillah nyoba beli pompa Unimom Allegro di gerai laktasi. Ownernya namanya mbak dian baik banget dan jelas banget ngejelasin tentang pompa. Awalnya sih galau pengen unimom allegro atau unimom forte, mba dian gerai laktasi setelah mendengar curcol saya panjang lebar akhirnya nyaranin unimom allegro, karena allegro ada ritmenya, sedangkan pengalaman saya dengan 2 pompa sebelumnya hanya berdasarkan suction alias power alias kekuatan tariknya aja. Ya uda deh langsung beli besoknya datang, dan dicoba alhamdulillah cocok. Mengenai review lengkap masing2 breast pump alias pompa asi nanti deh bakal dibuat di postingan selanjutnya. Nah masalahnya breast pump itu bikin ketagihan pengen nyoba pompa2 yg lain. Aaaakk *nulis proposal pencairan dana ke suami* Sekarang pengen nyoba philips avent, sama unimom forte, sama spectra (yang katanya pompa nomer 1 di korea dan dipake ampir 65% warga korea yang lagi menyusui tentunya, masa dipake lee min ho -_-"). Semoga suami saya nambah gajinya bulan ini ga usa banyak2 deh cukup 10 juta aja nambahnya *dikeplak bossnya suami*

Ngomong2 untuk online shop bagi mak mak menyusui yang sudah saya pernah beli yaitu gerai laktasi dan asi bayi. Dua-duanya recommended tuh. Kalau pelayanan gerai laktasi lebih oke dan bisa diajak sharing, kalau asi bayi barangnya lebih lengkap. Tinggal pilih aja pengen yang mana.

ps : judul diatas kayak judul skripsi aja ya, ini kayaknya belum bisa move on dari nulis thesis deh  -_-

Monday, January 20, 2014

Dokter Kandungan Malang dan Bandung

Mau sedikit sharing tentang pengalaman pas hamil lalu. Jadi karena saya waktu itu masih kuliah di Bandung, saya punya beberapa referensi dokter obgyn / kandungan di Malang dan di Bandung. Memang sih  dari awal saya tau saya hamil, saya punya cita2 buat ngelahirin di malang aja. Ga kebayang kalau saya masih kuliah dan harus melahirkan di Bandung. Jadi saya putuskan untuk lahiran di malang aja, yang mana itu berarti saya harus ngebut ngerjain thesis (fyi, ini motivasi utama loh, kalau uda males ngerjain thesis pasti mikir duh aku ga mau lahiran di Bandung :D)Tapi saya juga punya dokter langganan di Bandung sebagai rujukan ketika tiba-tiba saya ga bisa ke Malang atau pas mendadak sakit pas di Bandung.

Dokter kandungan / obgyn di kota Malang
1. Dokter Nuke / Dokter Nugrahanti Prasetyorini SpOG (K)
Nah karena uda ada planning mau lahiran malang, alhasil saya hunting dokter kandungan dengan cara nanya kolega dosen mereka pada ke dokter kandungan sapa dan tentu saya browsing dong haree geneee gitu :D Setelah nanya ke beberapa orang kok kayaknya pada prefer ke dokter Nugrahanti Prasetyorini SpOg (alias dokter nuke) ya. Browsing pun nama dokter nuke ini juga ngehits banget. Ya wes bismillah cus dokter nuke. Kesana pertama kali dapat nomer 22 yang mana berarti saya harus kesana jam 11 malam -_- Malah katanya bisa sampe jam 2 dini hari pasien terakhir. makin penasaran kok dokter ini ngehits banget. Pas kontrol pertama kali langsung sukakkk. Dokternya sabar bangettt, gak ngawaki (ga keliatan) kalau dokter, kayak ibu / tante sendiri gitu. Orangnya biasa banget ga kayak tampilan dokter2 pada umumnya. Langsung mutusin okeh aku mau melahirkan ama dokter nuke ini. Dokter nuke ini ya kalau meriksa lengkap selengkap-lengkapnya. Mulai dari detak jantung, otak kanan otak kiri, trus organ2 tubuh bayi lainnya. Trus bukan termasuk dokter yang suka ngelarang2, dan dia katanya sih salah satu dokter yang pinter di Malang. Dia ga suka ngasih vitamin yang bejibun, alasannya percuma ngasih vitamin banyak dan mahal kalau dengan 1 vitamin aja udah mencukupi kebutuhan ibu dan bayi, toh banyak2 vitamin juga useless bakal dibuang juga oleh tubuh, makin cintaa deh. Biayanya ga terlalu mahal kalau ga salah dengan USG 100rb, kalau sama vitaminnya sekitar 175rb. Beliau bisa sih USG 4D, tapi harus janjian dulu di RS Syaiful Anwar (RSSA). Memang sih ngantri yang bejibun bikin orang males, tapi kalau saya ya saya jalani aja, kalau mau dokter bagus dan cocok ya harus perjuangan. Untungnya lagi saya lagi kontrol selalu bareng suami, yang mana selalu saya jadwalkan jumat malam. Suami datang sekitar jam 21.00-22.00 langsung deh cus ke dr nuke. Lagian kita bisa telp dulu kok buat mastiin sekarang uda antrian keberapa. Nah sistem antrian di dokter nuke ini adalah berdasar nomer antrian. Nomer antrian bisa diambil (ditulis) dari sebulan sebelumnya. No 1-5 memang dikosongi buat pasien yg baru melahirkan / pasien yang gawat darurat. Jam mulai praktek sih jam 18.00 tapi biasanya baru dimulai jam 18.30. Untuk pasien 1-5 kira2 berakhir jam 20.00. Misal kita dapat nomer 10, perkiraan masuk jam 21.00. Ya uda misal kita datangnya jam 22.00 pun ga masalah nanti yang bakal didulukan masuk ya kita walaupun disana ada orang lain yang datang duluan (asal nomernya lebih besar alias dibawah kita). Tapi ada kemungkinan lagi kalau kita no 10 datangnya jam 18.30 ternyata no 1-9 belum pada datang, ya kita yang bakal didulukan.
Praktek dr. Nugrahanti Prasetyorini, SpOG (K)  :
Senin - Selasa - Kamis - Jumat
Jam 19.00 - selesai
Jl. Cerme No 1 Malang
Telp : 0341 - 5300777

2. Dokter Imam Wahyudi SpOG
Nah saya datang ke dokter Imam gara2 dokter Nuke waktu itu bilang bahwa pas HPL saya tgl 24 desember, beliau mau umroh *mewek* Awalnya umrohnya awal januari jadi beliau sih bilang masih bisa bantu saya persalinan di sekitar tanggal HPL saya. Pas tau umroh dimajukan baru taunya akhir november dong, langsung panik dong saya. Pas nanya ama dokter nuke kira2 ada rujukan sapa, dokter nuke awalnya bilang dokter rahajeng di melati husada. Permasalahannya saya sudah deposit ke rumah sakit hermina. Ya uda kalau di hermina, beliau nyaraninnya ke dokter Imam ini. Kesana pertama kali hari sabtu, salah banget deh kalau sabtu ke dokter imam, ngantri pake banget (walau ga sengantri dokter nuke pas malam sih) tapi tetep aja pengennya kan sabtu jalan2 gitu :D Beliau praktek tepat waktu yaitu jam 09.00 pagi, saya dapat anrtian no 23 dan baru dipanggil jam 13.00. First impressionnya, dokternya agak sepuh dikit dan menurut saya enak juga dokternya. Lengkap ngasih informasi tentang bebi, trus sabar, dan suka becanda.  Oke sreg juga nih dokter imam sebagai dokter cadangan. Beliau ngasih vitaminnya banyak dan mihil. Kesana nebus obat sekitar 250-300rban. Akhirnya saya ga jadi melahirkan ke beliau, kayaknya si bebi emang sudah suka ama dokter nuke, pas tanggal 13 dia milih keluar :D

Dokter kandungan / obgyn di kota Bandung
1. Dokter Maximus Mudjur SpOG
Dokter Max ini dokter pertama yang saya datengi pas tau hamil, kira2 usia bebi waktu itu baru 4 minggu. Saya datang ke prakteknya yang di RS. Borromeus. Pas kesana diliat lewat usg kan masih kecil banget tuh, katanya sih belum bisa mastiin :( (sedih loh dibilang gini, padahal pas 2 hari setelah itu saya ngabur ke dr nuke, eh dokter nuke uda bisa mastiin saya hamil kok, dari usg dibilang ada penebalan dinding rahim dan tanda hamil lainnya yaitu kembung). Trus dokternya jutek, saya tanya ada pantangan atau engga, dia bilang kamu tanya ke bebi kamu sambil diajak omong adek pengen apa, apa yang dipengeni turuti aja. Trus saya nanya emang duren boleh dok? dia bilang ya kalau bebi kamu mau kasih aja. Saya tanya lagi, loh katanya bikin panas. Dia bilang sambil nyolot ya uda terserah kamu aja maunya gmn, dikasih tau kok ngeyel *laaahh*, trus saya ga mau kesana lagi :( mungkin ga cocok aja kali ya, tapi saya baca di forum banyak juga kok ya cocok ama beliau.

2. Dokter Hanny Ronosulistyo SpOG
Nah ini termasuk dokter yang ngehits di Bandung. Soalnya beliau kalau meriksa pake 4D. Ya jatuhnya mahal sih. Waktu itu saya kontrol ke Santosa Hospital habisnya bisa 1jutaan lebih sama vitaminnya, untungnya pake asuransi perusahaan suami jadi saya tinggal lenggang kangkung deh :D Ngantrinya suwiii, dokter kandungan perasaan ngantrinya selalu lama ya. Udah gitu geje pula antriannya, kita ga dikasih nomer antrian, kayaknya sesuka asisten dokternya deh. Asistennya setengah tua trus jutek :( kalau nanya sekarang uda nomer berapa dibilang ga ada nomernya, jadi saya pernah tuh datang jam 4 sore baru dipanggil jam 10 malam. Cuma enaknya dokter ini lucu suka becanda, pas pertama kali kesana dikasi mp3 murotal quran gitu. Kayaknya dokter ini juga gaul, coba deh googling dia punya situs, twitter, blog juga loh. Kalau ngasih vitamin banyak. Sejauh ini, menurut saya beliau dokter yang saya sreg di Bandung dibanding yang lain.

3. Dokter Widyastuti SpoG
Dokter Widyastutik ini saya datangi karena waktu itu dokter hanny sedang haji. Saya datang ke tempat prakteknya yang di apotik kimia farma dago yang di deket BIP (Bandung Indah Plasa) alasannya sih ini tempat yang paling deket ama kost saya. Kesana pertama kali hari sabtu jam 06.00 pagi. Ternyata belum buka, jam 06.30 asistennya datang dan saya dapat no 1 yeay! Eh  ternyata prakteknya baru dimulai sekitar jam 09.00 gitu ya sudah saya pulang lagi. Kesan pertama dokternya enak, informatif juga. Cuma sayangnya pas besoknya hari minggu saya kepaksa kontrol lagi menemui beliau karena saya mendadak sakit maag akut. Nah hari minggu itu beliau praktek di Melinda Hospital jalan pajajaran. Saya masuk sekitar jam 22.30 malam. Kesana eh beliaunya usg saya sambil ngantuk2 :( pas saya bilang maag eh dikasihnya mefinal (bukannya itu pereda sakit ya). Kan serem diperiksa sambil ngantuk2 gitu sampe beliau dipijitin ama susternya loh. Wajar sih kalau ngeliat jadwal prakteknya itu dari senin ampe minggu berpindah2 tempat dari pagi ampe malam!

Jadi ya itu referensi beberapa dokter kandungan di malang dan bandung yang enak dan informatif bagi saya dan ada juga yang kurang sreg bagi saya, bagaimana dengan kalian?

Wednesday, January 15, 2014

OSin ~ Obrolan Singkat "Pampers"

Suatu hari yang cerah, ketika saya sedang muter2 nyari pampers warna kuning untuk Danish. Dan uda pada abis nemu tinggal 1 dengan harga 75rb isi 48, biasanya 68rb. Emang mak2 perhitungan jadi hitung2anlah saya untuk harga satuannya.
Saya : kalau 75 rb dapat 48, berarti 1 pampers harganya sekitar 2000-an, mana susah lagi nyari pampers warna kuning buat newborn
Suami : ya uda kalau gitu, pas keabisan pampers, Danish dipasangin uang 2000-an aja buat popoknya kan sama aja to?
Saya : *hening*
-end-

Sunday, January 12, 2014

Delivering Baby

Setelah mengandung selama kurang lebih 39 minggu, si baby D (julukan awal kami sebelum kami menemukan nama yang pas untuk Danish) akhirnya brojol juga. Hari itu jumat, 13 Desember 2013, pagi hari saya bersiap untuk menguji sidang proposal di kampus. Saat mandi dan selesai pipis saya merasa kayak anyang2en (pipis yang dikit2), dalam hati uda kepikiran, apa ini ketuban ya? Tapi kok dikit pikir saya, ah mungkin bukan. Ya sudah saya segera menyelesaikan mandi dan mulai berdandan. Saat berdandan saya merasa anyang2en lagi, malah ada yang sempet merembet ke celana. Waduh kayaknya bener ketuban, tapi pas saya memanggil ibu mertua saya, kata ibu mertua sepertinya bukan, ya sudah saya lanjutkan aktivitas pagi itu untuk sarapan. Gongnya saat sarapan, air ketuban bener2 ngucur semacam ngompol. Saya langsung teriak manggil ibu mertua. Akhirnya dianter mertua saya langsung menuju RSIA Hermina Tangkuban Perahu Malang. Saat itu jam menunjukkan jam 08.30. Tas yang sudah saya siapkan untuk lahiran juga langsung dibawa in case hari itu saya lahiran. Sampe di hermina, saya langsung masuk ruang untuk melahirkan dan dipasangi alat pendeteksi jantung untuk baby D. Padahal dalam seminggu itu saya uda 2x masuk kamar tsb untuk memgecek jantung si bayi. Kemudiam datanglah bidan yang membawa kertas tipis katanya buat ngecek apakah benar yang keluar air ketuban atau engga. Jika kertas itu berubah warna jadi biru itu beneran air ketuban, dan ya benar saja kertasnya langsung berubah jd biru. Kemudian si bidan ngecek posisi bayi, haduh rasanya ga nyaman sekali, saya sampe mrekes (memegang dgn kencang) lengan si bidan, sampai bu bidanpun merasa kesakitan -_- maap bu. ternyata belum ada pembukaan, ya pantes saya juga ga ngerasa mules sama sekali. Katanya posisinya masih tinggi. Alhasil semua laporan itu akan dilaporkan ke dokter yang selama ini menangani saya, dokter nugrahanti prasetyorini alias dokter nuke. Tetapi karena dokter nuke masih mengajar, jadi saya menunggu beliau, selama itu juga saya masih terus2an mengeluarkan air ketuban. Karena takut si baby keracunan, maka saya disuntikkan antibiotik melalui infus. Sebelum itu saya dicek apakah saya alergi terhadap antibiotik tersebut mengingat saya punya riwayat alergi obat streptomycin dan tetracyclin (dan alergi makanan juga -_-). Sempat juga kayaknya baby D mager alias malas gerak, jadi dipancing melalui bel didekatkan di perut saya, dia terkejut :p saya bisa merasakan dia semacam kaget di perut saya. Haha lucunya kamu nak.

Selama menunggu dokter itu, pengennya sih bisa update via twitter tapi kok ga ada jaringan (abaikan), saya meminta suami saya yg sedang bekerja di Balikpapan segera pulang secepatnya dengan penerbangan paling cepat, pokoknya cepat, halah, sayangnya mencari tiket ga semudah itu, dia baru dapat tiket paling cepat jam 15.00 WIB itupun uda dengan harga gila2an. Sebelum jam segitu sudah ga ada lagi tiketnya. Yah sudahlah saya pasrah.

Kemudian tante dan om yang kebetulan ada di malang datang nyambangi, saya sempet request kue sus karena kelaperan berat. Ya gimana ga laper tadi baru aja makan 3 sendok trus saya tinggal gara2 ketuban pecah. Kemudian datanglah dokter nuke jam 13.30. Kemudian dicek melalui usg ternyata benar air ketuban saya yang dibagian bawah sudah habis. Yang tersisa yang dibagian atas perut itupun sedikit sekali. Dokter nuke bilang karena saking sedikitnya dia ga brani ngedrip untuk persalinan normal, alhasil dia menyarankan sc (sectio caesarian / operasi sesar). Saya langsung mengiyakan. Saya uda ga kepikiran itu bakal sakit atau ga, yang saya pikirkan hanya baby D bisa lahir dengan selamat dan ga keracunan di dalam sana. Akhirnya jam 14.30 saya dijadwalkan untuk operasi sesar.

Karena suami saya belum datang, saya ditemani operasi sesar oleh ibu mertua saya. jam 14.30 yah jadinya molor jam 14.45 saya digeledek masuk ke ruang operasi. Sampai disana sudah ada dokter anastesi yang siap nyuntik saya. Btw saya belum pernah diinfus selama ini baru pas melahirkan saya baru merasakan infus. trus ya uda katanya kaki saya bakal kayak kesemutan, pas saya nyoba ngangkat kayaknya uda merintahin kaki buat ngangkat ternyata ga ngangkat juga. Berarti obatnya uda bekerja. Saya inget tuh jam 14.45 pas saya mau dibius alarm ashar dokter saya berbunyi. Setelah itu operasi dimulai sekitar pukul 15.00. Selama operasi saya diajak ngobrol ama dokter nuke dan dokter anastesi saya, malah ngalor ngidul ngomongin Bandung (ps : dokter obgyn saya tau kalau saya baru selesai kuliah s2, secara tiap bulan saya pp bandung - malang buat kontrol ke dokter nuke). Tapi waktu dioperasi itu saya kerasa sih diedel2 (kayak ditarik2 gitu perutnya) cuma ga kerasa sakit. Menjelang bebi D lahir, detak jantung saya kenceng banget, sampe 150-an sampe ama suster dibilang hayoo ga usah takut tarik nafasnya lewak oksigen. Alhasil saya mencoba mempraktekkan hasil hypnobirthing saya. Hohoho berguna juga ternyata. Pas jam 15.08 si bayi lahir. Alhamdulillah, rasanya denger suara bayi saya nangis pertama kali itu ga bisa diomongkan dengan kata-kata. Sampe saya bilang ke dokternya, dok saya boleh nangis yaa XD diketawain dong sama dokternya huhuu ya gimana lagi terharu, itu bayi yg saya bawa kemana2 9 bulan uda oek oek ajaa. Setelah diukur ternyata panjangnya 47cm, dan beratnya 3030gram, dan cowok :D Setelah itu mama mertua saya sempet motoin saya sama bayi saya setelah selesai dibersihkan.

Foto perdana pas masih di ruang operasi

Operasi selesai kira-kira pukul 15.30 setelah itu saya digeledek ke ruang penyembuhan, pas digeledek itu saya sempet melihat bayi saya ditaruh di tempat kaca dia lagi ngenyot jari gitu -_- aus ya nakkk. Ga lama kemudian bebi D dianter ke saya untuk IMD (inisiasi menyusui dini). Alhamdulillah kolostrumnya bisa keluar. Bebi D melakukan IMD sekitar 45 menitan setelah itu dia dibawa ke ruang bayi untuk istirahat, sedangkan saya masih di ruang penyembuhan menunggu dibawa ke kamar. Sekitar jam 18.00 barulah saya digeledek ke kamar, tapi selama itu ngerasa menggigil kedinginan, padahal AC ga idup, katanya sih itu efek obat bius. Jam 18.00 begitu tiba di kamar, saya langsung minta bayi saya untuk diantar ke kamar. Dan langsung dianter, jadi dia di ruang anak untuk dibersihkan sekitar 1 jam saja. Setelah itu dia di kamar dan tidur bersama saya (rooming in). Ah senangnya kalau dapat rumah sakit yang pro ASI, bisa IMD dan rooming in.

Uda ngenyot jari aja -_-

Kalau ditanya tentang gimana sesar? Pas sesar sih ga sakit, semalaman itu juga ga sakit, paling nyelekit2 kalau pindah posisi, tapi giliran disuruh jalan pas hari kedua untuk mandi, haduh rasanyaaa mau pingsan aja. Sakitnya naudzubillah. Sampe saya nyebut berkali2. Dan baru sadar makanya kita ga boleh durhaka ama ibu. Rasanya kayak kita dipakaikan celana yg ngepret banget (ngepas banget) dipaksa masuk ke perut trus ditarik gitu, itu sih definisi saya terhadap rasanya jahitan :D ada temen saya bilang pas abis sesar dia malamnya kesakitan ampe ga bisa tidur ampe teriak2 gitu. Kalau saya sih engga ya. Yang pasti saya inget pesen temen saya yang bilang, operasi itu emang sakit tapi kalau ga dipaksa duduk atau jalan malah makin kaku dan makin sakit. Eh ternyata bener loh pas jalan pertama kali emang suakiitt banget, setelah itu engga trus dibawa tidur lama abis itu nyoba jalan lagi ya sakit lagi. Intinya malah banyak2in gerak. Apalagi waktu itu saya susah BAB setelah selese sesar, ampun mak sakitnya. Suami saya bilang kalau ada pertandingan jalan antar ibu2 abis sesar kayaknya keren nih -__- Kira-kira sakitnya sesar itu bertahan sampe 2 mingguan lah setelah itu engga. Oh iya abis jahitan dibuka itu juga agak nyut2an sih, ampe mikir haduh sek dulu kl punya adiknya bebi D. Eh sekarang uda 1 bulan dari bebi D lahir alhamdulillah uda ga kerasa sakit, cuma kalau bersih masih kerasa ga enak perut sih.

Jadi inilah jagoan saya, yang kami beri nama Danishwara Kaisan Avicenna yang Danishwara dalam bahasa sansekerta = raja yang mulia, masyhur, kaya raya, Kaisan yang berarti bijaksana, dan Avicenna karena dari awal nikah saya ama suami uda punya cita2 pengen punya anak kalau cowok dikasih nama avicenna / ibnu sina biar pinter seperti ilmuwan ibnu sina itu. Amin.

Hae nak :*

Matanya sipit, maknya kebanyakan nonton korea pas hamil x))