Wednesday, January 22, 2014

Pengaruh Breast Pump Terhadap ASI (saya)

Akhir-akhir ini saya produktif sekali mengisi blog, hohoho, padahal sejak punya bebi saya jarang banget buka laptop. Alasannya sih kayak sekarang ini kalau belum ngantuk dan sibuk pumping, si bebi tidur pules, sedangkan mata saya masih 100 watt jadi ya ngisi waktu sambil nulis nulis geje disini. Sekarang sih sekitar jam 1.00 am saya baru selese cuci botol dan nunggu steril botol, alhasil bisa disambi nulis blog. Kegiatan tiap hari saya sekarang... sibuk ama botol dan pompa! eh beneran deh, tiap 2 jam nyuci dan sterilin botol itu cape yaa ternyata, ribet tapi yah disyukuri aja, alhamdulillah diberi asi yang lancar. Ngomong2 soal asi, sekarang kan ngehits banget tuh tentang kampanye ibu menyusui, alhamdulillah saya dan suami insyallah berniat memberikan asi sampe danish lulus S3 asi insyallah. FYI, s1 asix yaitu 6 bulan asi eksklusif, s2 asi yaitu ampe bayi umur 1 tahun, dan s3 asi yaitu sampe bayi umur 2 tahun.

Dari hamil saya sih pede bisa ngasih asi ke anak saya, soalnya waktu hamil aja asi saya uda keluar dikit2. Pas hamil bulan ke 7 pas saya kontrol ke rumah sakit Borromeus Bandung, si bu bidan sempet mencet p*ting saya buat mastiin keluar asinya. Pas dipencet pertama kali sakitt dong ternyata. Tapi alhamdulillah pas IMD kemarin sama sekali ga sakit. Ada yang bilang awal diemut ama bayi itu sakit, saya engga tu, apa karena uda ngerasa kesakitan pas dipencet bu bidan itu ya. Alasan lainnya saya juga rajin bersiin p*ting supaya aliran asi lancar. Banyak loh cerita ibu2 lain gara2 ga pernah bersiin p*ting asi jadi ga lancar :(

Pertama kali merah asi sekitar seminggu setelah danish lahir, pake pompa medela mini elektrik, dicoba perdana ama saya dan suami, keluar sih sekitar 10 ml. Nah karena bingung itu asip (alias asi perah) mau diapain, akhirnya saya buang :( sekarang kalau inget pengen jedot2in kepala saking dudulnya. ya tau sih itu harusnya disimpen di freezer, tapi kebegoan saya ngiranya pertama kali mompa bakal langsung dapat 1 botol gitu hahaha *self toyor* Gara2 baca blog ini akhirnya saya tau, asi itu bisa dijadiin satu wadah asalkan suhu sama dan ga lebih dari 24 jam, jadi walaupun mompa awal cuma 10ml ya gpp simpen aja di kulkas bawah, mompa kedua sekitar 2 jam kemudian 10ml misal ya simpen lagi di kulkas bawah ampe akhirnya 100ml. Jadi ibu2 muda yang baru melahirkan jangan jadi sebego saya yaaa :)) Abis itu baru mompa lagi setelah 10 hari umur danish, eh asinya ga keluar, boro2 basahin botol, nyedotpun engga. Saya yang notabene orangnya panikan abis langsung parno. Curcol ke suami, kata suami mungkin emang masih dikit kan danish baru umur 10 hari. Besoknya nyoba lagi eh ga keluar lagi. Cuma saya cek pipis danish lebih dari 8x sehari, kan katanya (baca disini) untuk tau asi kita cukup atau engga buat bayi kita cek aja pipisnya dalam sehari. Minimal 6-8 kali sehari pipis itu uda cukup. Ini danish mah berlebih2 banget dari 8x secaraa dia mimiknya kuat pake banget x)) Abis itu ada perawat dari hermina datang, saya tanya biasanya kalau umur 2 minggu asi keluar berapa ya? dia bilang 100ml juga bisa, saya langsung shock. Makin down rasanya :( makin lama baca2 browsing2 ada yang bilang dikit, ya mending kalau dikit bisa ditabung dikit2 gpp lah saya nyedot aja engga. Sampe sekitar danish umur 2 minggu saya di BBM ama sahabat kuliah saya si ucil. Anaknya ucil uda umur 9 bulan. Trus dia nanya, uda mompa belum. Saya bilang belum trus curcol. Dia ngingetin harus mompa dari sekarang biar nanti ga kejar tayang merah asi. Ya walaupun saya dosen tapi paling engga kalau danish ditinggal 2 jam aja harus sedia 100ml dan 100ml lagi buat cadangan katanya. Trus saya nanya dia pertama kali mompa dapat berapa, dia bilang cuma basahin botol dan sempet hopeless, tapi lama kelamaan banyak asal rajin mompa. Dia awalnya juga pake medela mini elektrik dan ga cocok juga trus pindah ke pigeon silent electric sama philips avent manual. Pas saya tanya trus banyaknya mulai kapan, dia bilang sampe dapat pompa yang cocok baru dapat asip banyak. Saya akhirnya berpendapat kayaknya pompa saya bermasalah, akhirnya nyoba merah pake tangan, ga bisa, huhu ga ahli ternyata. Pas bilang suami kalau pompa ga cocok, suami malah nyarani, ah masa, semua pompa cocok2 aja ah *lempar popok danish* Mau beli pompa lagi kok ya eman duitnya, secara pompa yang lama cuma kepake 2x buat nyoba doang mihil pula harganya sekitar 1jt. Trus nanya second opinion ke senior saya yang uda punya anak 3, mbak dian dan baca blognya yang ini malah tertarik beli pompa baru. Cuma bingung beli pompa apa. Karena masih parno asi saya dikit, saya coba sewa pompa dulu buat ngecek pompa apa yang cocok bagi saya. Cuma saya googling kok ya susah banget cari pesewaan pompa asi di malang. Satu2nya persewaan pompa asi di malang yang saya temui di google cuma BabyAgha Rental. Saya langsung hub yang ready waktu itu cuma medela mini elektrik sama medela base pump manual. Pengennya nyoba pigeon manual tapi keluar. Ya sutralah saya sewa buat mastiin bener ga nih saya ga cocok ama minel (medela mini elektrik). Pas datang saya coba, boo' sakit banget yaa ampe p*ting lecet kayaknya, abis bentuk pompanya bener2 kayak pompa yang buat mompa balon itu loh -_- tapi hasilnyaa asi saya mau keluar dan kalu digabungin bisa sampe 100ml. Bahagia itu sederhana, sesederhana dapat 1 botol asip 100 ml :D Cuma emang ga bertahan lama sih cuma 2 hari pake pompa itu, trus emoh gara2 sakit. Makin maksa suami buat beli pompa, karena kesalahan bukan pada saya hohoho, browsing dan baca forum the urban mama, review tentang breast pump ternyata uakehhh, dan bikin galau. Akhirnya bismillah nyoba beli pompa Unimom Allegro di gerai laktasi. Ownernya namanya mbak dian baik banget dan jelas banget ngejelasin tentang pompa. Awalnya sih galau pengen unimom allegro atau unimom forte, mba dian gerai laktasi setelah mendengar curcol saya panjang lebar akhirnya nyaranin unimom allegro, karena allegro ada ritmenya, sedangkan pengalaman saya dengan 2 pompa sebelumnya hanya berdasarkan suction alias power alias kekuatan tariknya aja. Ya uda deh langsung beli besoknya datang, dan dicoba alhamdulillah cocok. Mengenai review lengkap masing2 breast pump alias pompa asi nanti deh bakal dibuat di postingan selanjutnya. Nah masalahnya breast pump itu bikin ketagihan pengen nyoba pompa2 yg lain. Aaaakk *nulis proposal pencairan dana ke suami* Sekarang pengen nyoba philips avent, sama unimom forte, sama spectra (yang katanya pompa nomer 1 di korea dan dipake ampir 65% warga korea yang lagi menyusui tentunya, masa dipake lee min ho -_-"). Semoga suami saya nambah gajinya bulan ini ga usa banyak2 deh cukup 10 juta aja nambahnya *dikeplak bossnya suami*

Ngomong2 untuk online shop bagi mak mak menyusui yang sudah saya pernah beli yaitu gerai laktasi dan asi bayi. Dua-duanya recommended tuh. Kalau pelayanan gerai laktasi lebih oke dan bisa diajak sharing, kalau asi bayi barangnya lebih lengkap. Tinggal pilih aja pengen yang mana.

ps : judul diatas kayak judul skripsi aja ya, ini kayaknya belum bisa move on dari nulis thesis deh  -_-

No comments: