Wednesday, March 5, 2014

Tips Membawa ASIP beku keluar kota

Ceritanya nih, saya kan menghabiskan waktu hampir 2 bulan di rumah situbondo, nah tiap hari masih merah asi. Sampe akhirnya kulkas di rumah ga cukup -_- Jadi saya datang ke situbondo tgl 25 januari, trus tgl 10 februari uda full aja tuh kulkas, padahal pakenya kulkas 2 pintu. Jadi saya putuskan buat mindahin ASIP beku ke malang. Nah saya bakal kasih tips gimana cara saya bawa ASIP beku selama perjalanan biar ga cair. Awalnya ketar ketir sih takut cair di jalan, huhuhuu bakal nangis bombay kalau cair, maklum merahnya sambil ngantuk2 tuh demi ngasih asix ke Danish. Baca sana sini, terutama forum the urban mama yang tentang cooler bag  serta blognya mba darina yang ini dan ini, akhirnya saya putuskan buat ngetest dulu apakah bener asip yang dibawa pake cooler bag dan ice gel atau blue ice itu ga bakal cair.

Kloter 1 pengiriman ASIP ke Malang :
Bawa 12 botol masing2 @100ml + 1 kantung plastik pigeon, ditaruh di tas sling bag merk Gabag. Diisi 1 blue ice igloo + 3 ice gel besar dan 2 ice gel kecil serta 3 ice gel tipis merk unimom (ini berguna banget buat ditaruh disela2 tas). Ternyata yg agak mencair adalah yang kantung plastik, yang lainnya aman. Apa karena saya ngisinya ga full ya? Kapasitasnya sih memang sampai 180ml, saya cuma isi 100ml aja. Untungnya saya hanya 1x aja pake kantung plastik itu, maksud hati emang mau ngecek apakah bakal mencair atau tidak di jalan. Jadi setelah tau kalau mencair saya ga pernah pakai lagi. Saya sengaja beli yg gabag karena review dari ibu2 the urban mama sih bagus ya, ternyata beneran oke. Jadi cara ngisi cooler bag biar ASIP bekunya ga cair pas dibawa di jalan yaitu paling bawah saya taruh igloo setelah itu atasnya saya taruh botol sekitar 4-5 botol, abis itu saya lapisi ice gel besar saya isi lagi dengan 4-5 botol, jadi dalam 1 tas ada 3 tumpuk gitu. Dan tentunya paling atas saya beri lagi ice gel besar. Untuk ice gel unimom yang tipis saya taruh di depan belakang, pokoknya itu tas bawah, depan, belakang, atas isinya ice semua :D Gabag sling bag ini sebenarnya bisa diisi sampe 24 botol kalau ice gelnya cuma 1, tapi saya ga mau ambil resiko ASIP cair di jalan makanya dibanyakin icel gelnya.

Gabag Sling Bag 

Kloter 2 :
Tanggal 26 februari uda full lagi dong kulkasnya jadi saya kirim agak banyak biar bener2 kosong, saya kirim sejumlah 23 Botol, terbagi di 4 tas. Alhamdulillah semua aman ga cair.

Untuk tas yang gabag sling bag saya isi 13 botol seperti kloter pertama.
Tas kedua dan ketiga yaitu Gabag yg picnic yang motif polkadot dan blueberry. Saya pikir gede tasnya ternyata mungil, dan yang bisa jadi cooler bag hanya bagian bawah aja (liat gambar dibawah). Untuk atasnya bisa difungsikan sebagai tempat naruh pompa.

Untuk Gabag polkadot saya isi snowgam besar (katanya bisa tahan sampe 12 jam 1 snowgam besar ini), lalu diisi 4 botol kaca masing2 @150ml, saya taruh ice gel unimom dan ice gel kecil diatasnya.
Sedangkan Gabag blueberry saya isi 4 botol kaca masing2 @100ml dengan snowgam besar 1, 2 ice gel kecil, 1 ice gel unimom dan 1 blue ice igloo.

Gabag Picnic Polkadot

Isi Gabag Picnic

Gabag Picnic Blueberry

Tas ketiga yaitu cooler bagnya unimom, saya isi 2 botol wideneck @250ml dengan 2 ice gel besar, 1 ice gel kecil dan 1 blue ice rubbermaid kecil.

Cooler Bag Unimom

Nah minggu ini saya bakal pulang ke malang karena hari seninnya uda mulai masuk kerja, total ASIP beku yang ada di kulkas saat ini sejumlah 58 botol kaca @100ml dan 2 botol wideneck @250ml. Rencananya sih saya bakal pake cooler bag igloo yang 24 compartment, sama soleil beli di ace hardware sih. Mudah2an cukup dan ga cair di jalan. Total ASIP sampai dengan sekarang yang di Malang ada 57 botol dan di Situbondo 60 botol. Alhamdulillah semoga cukup buat Danish saat saya tinggal kerja nanti.

Igloo Compartment 24

Cooler Bag merk Soleil, belinya karena suka ama warnanya :D

ASIP yang siap diangkut ke Malang